Rabu, 28 September 2016

Menikah Jangan Cuma Ikut-Ikutan

2 comments    
categories: 
Entah kenapa ya masyarakat kita gemar sekali menikah :))
I mean, dalam setiap lini percakapan (yang basa-basi maupun tidak) pasti selalu ada topik soal pernikahan. Entah ditanya sama tante kapan nikah, gosip teman sekolah yang sebentar lagi menikah, sampai selebrasi momen menikah di social media dalam bentuk upload foto berentet tentang pernikahan-honeymoon-ataupun anaknya. Menikah jadi sesuatu yang "harus" banget ada lah dalam aspek bermasyarakat *halah*

Jujur saya jenis orang yang nggak terlalu "begging for a married status". Dari dulu tuh kalo ngeliat orang nikah ya selow, ditanya kapan nikah sama sodara ya biasa aja, sampe udah menikah pun palingan cuma berujar "oh gini toh rasanya udah menikah". Dah gitu aja simple. Karena menurut saya mah, menikah cuma satu fase dalam hidup.

Banyak orang yang menganggap menikah sebagai permainan balapan. Temen seangkatan udah pada nikah, gue kapan? Antrian sepupu yang seumuran udah pada nikah, gue kapan? Sodara udah pada ribut nanya, gue mesti gimana? Mama udah minta dikenalin ke pacar terus, gue harus kayak gimana? Dan banyak lagi kecemasan yang timbul akibat "kata orang", akibat "ngeliat orang". Kamu kayak gitu juga kan hayoo :))

Tempo hari saya baca suatu survey (silakan Google aja deh survey ini) yang menyatakan dominan ajakan nikah itu datang dari perempuan, namun ironisnya gugatan cerai terbanyak datang dari perempuan. Ini kan kayak "lah cewek yang ngajak nikah, udah diturutin, ternyata cewek juga yang minta cerai". Kan ngehe yah. Emang nikah kayak pacaran yang kalo putusnya gampang gitu aja? :P

Balik lagi ke persepsi masyarakat atas menikah tadi, kalo diliat sih emang kebanyakan kecemasan dateng dari cewek. Biasanya cewek akan merasa umurnya udah siap untuk menikah, lalu dia akan cari pacar yang mau menikahinya, atau mendesak pacarnya untuk menikahinya. Cowok mah biasanya selow aja, mau nikah umur 40 tahun juga dianggap wajar kan. Yang grasak grusuk biasanya dateng dari cewek nih.

Lalu ketika sudah menikah, si cewek kaget.......

Ternyata menikah bukan cuma soal pergantian status aja, bukan cuma selebrasi hura-hura di gedung yang mewah dan pake gaun nikah super cantik. Ternyata menikah nggak cuma halal melakukan sex doang. Ternyata menikah lebih sulit daripada yang dibilang masyarakat di social media. Well, welcome darling. Now you have to face it :)

Buat saya, menikah berarti kita harus membagi kehidupan kita dengan pasangan. Memang sih, enak pulang ke rumah yang sama setiap hari, tapi itu juga berarti harus betah tinggal berdua sama dia doang selama sisa umur hidupmu. Namanya tinggal berdua pasti ada "nggak samanya". Emang sih udah nggak ada berantem soal "kok telepon aku nggak diangkat", tapi selisih baru muncul dari topik "handuk basah jangan ditaro di kasur", atau "kalo abis dari luar jangan langsung ke kasur, musti cuci kaki dulu", atau "temperatur AC yang pas buat tidur", atau juga "perbedaan selera makanan".

Selama menikah, saya terus belajar setiap hari jadi istri yang suitable buat suami, terus berusaha buat produktif untuk memuaskan diri saya sendiri. Buat saya sih, namanya udah jadi istri ya harus ngikut suami. Harus ikhlas bikinin suami kopi walaupun lagi mager banget dan pengennya leyeh-leyeh doang. Musti siap-siap masak atau nyiapin makanan sebelum suami laper. Tahu diri untuk ada di rumah sebelum suami pulang supaya punya waktu buat beres-beres rumah dan dandan buat suami. Sebut saya konservatif, tapi saya senang melakukan hal-hal itu dan menurut saya, itu emang udah kewajiban istri.

"Ih kuno amat, suami juga punya kewajiban kali buat beres rumah", maybe you said that. I know I know, emang bener kok. Saya setuju emang harus kerja bareng sama suami dalam hal kewajiban rumah tangga. Tapi yaaaah gimana yah, kayaknya malu aja masa suami yang cuci piring terus saya belum bangun tidur. Setidaknya jadi lebih organised daripada sebelum menikah lah.

Gambar dari sini

Berbagai kewajiban yang sifatnya 24 jam-7 hari seminggu ini yang mungkin buat beberapa cewek kaget soal kehidupan setelah menikah. Pengennya ada me-time, pengennya bisa kayak sebelum menikah yang pulang malem ga pake dicariin, pengennya suami cari makan sendiri tanpa harus minta istri masak dulu. YAKALI MBAK :)) Kalo mentalnya gitu, jangan menikah hanya karena ikut-ikutan deh.

Terus yang krusial sih menurut saya soal ekonomi. Menurut survey tadi, alasan perceraian paling banyak adalah soal ekonomi. Menurut saya sih, kalo kalian sama pacar aja masih main umpet-umpetan soal cash-flow, kalo ada kebiasaan pacar soal duit yang kalian ga suka, kalo ada hal kecil soal manajemen duit yang selalu jadi alasan kalian berantem pas pacaran, mending diselesaikan dulu sebelum menikah. Karena menikah itu sifatnya amplify things. Saat kalian hepi pacaran, pas menikah pun hepinya bertambah berkali-kali lipat. Begitu juga dengan masalah, hal kecil yang annoying akan jadi persoalan besar yang kalian ributkan setiap hari.

Memutuskan untuk menikah adalah sebuah keputusan yang besar. Menikah hanya karena udah umurnya atau karena udah pacaran lama, menurut saya masih perlu dipikirkan matang-matang. Jangan cuma mau nikah cuma gara-gara ikutan orang lain aja. Menikah bukan trend, you don't have to follow.

-- hit me on @dinikopi

2 komentar:

  1. Setuju yes. Banyak sodara dan temen saya(cowok) yang sering 'ditarik' nikah sama si ceweknya/pasangannya. Selain finansial juga, mental juga sih. Kalo kayak tadi ikut-ikutan dan omongan sana-sini, ya sama aja mentalnya belum kuat. Dari pihak si cewek di negara kita pun selalu mudah kemakan kalimat,"nanti kalo nikah ketuaan kita bakal meninggal duluan sebelum anak kita besar." Duh, daripada anak meninggal karena kelaperan. Anak sakit aja, ngutang sana-sini, bilangnya "rezeki mah dateng dari mana aja~"
    Meh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iniii! You got the point :))

      Hapus

Itu sih kata @dinikopi, menurut kamu?