Rabu, 28 September 2016

Menikah Jangan Cuma Ikut-Ikutan

No comments    
categories: 
Entah kenapa ya masyarakat kita gemar sekali menikah :))
I mean, dalam setiap lini percakapan (yang basa-basi maupun tidak) pasti selalu ada topik soal pernikahan. Entah ditanya sama tante kapan nikah, gosip teman sekolah yang sebentar lagi menikah, sampai selebrasi momen menikah di social media dalam bentuk upload foto berentet tentang pernikahan-honeymoon-ataupun anaknya. Menikah jadi sesuatu yang "harus" banget ada lah dalam aspek bermasyarakat *halah*

Jujur saya jenis orang yang nggak terlalu "begging for a married status". Dari dulu tuh kalo ngeliat orang nikah ya selow, ditanya kapan nikah sama sodara ya biasa aja, sampe udah menikah pun palingan cuma berujar "oh gini toh rasanya udah menikah". Dah gitu aja simple. Karena menurut saya mah, menikah cuma satu fase dalam hidup.

Banyak orang yang menganggap menikah sebagai permainan balapan. Temen seangkatan udah pada nikah, gue kapan? Antrian sepupu yang seumuran udah pada nikah, gue kapan? Sodara udah pada ribut nanya, gue mesti gimana? Mama udah minta dikenalin ke pacar terus, gue harus kayak gimana? Dan banyak lagi kecemasan yang timbul akibat "kata orang", akibat "ngeliat orang". Kamu kayak gitu juga kan hayoo :))

Tempo hari saya baca suatu survey (silakan Google aja deh survey ini) yang menyatakan dominan ajakan nikah itu datang dari perempuan, namun ironisnya gugatan cerai terbanyak datang dari perempuan. Ini kan kayak "lah cewek yang ngajak nikah, udah diturutin, ternyata cewek juga yang minta cerai". Kan ngehe yah. Emang nikah kayak pacaran yang kalo putusnya gampang gitu aja? :P

Balik lagi ke persepsi masyarakat atas menikah tadi, kalo diliat sih emang kebanyakan kecemasan dateng dari cewek. Biasanya cewek akan merasa umurnya udah siap untuk menikah, lalu dia akan cari pacar yang mau menikahinya, atau mendesak pacarnya untuk menikahinya. Cowok mah biasanya selow aja, mau nikah umur 40 tahun juga dianggap wajar kan. Yang grasak grusuk biasanya dateng dari cewek nih.

Lalu ketika sudah menikah, si cewek kaget.......

Ternyata menikah bukan cuma soal pergantian status aja, bukan cuma selebrasi hura-hura di gedung yang mewah dan pake gaun nikah super cantik. Ternyata menikah nggak cuma halal melakukan sex doang. Ternyata menikah lebih sulit daripada yang dibilang masyarakat di social media. Well, welcome darling. Now you have to face it :)

Buat saya, menikah berarti kita harus membagi kehidupan kita dengan pasangan. Memang sih, enak pulang ke rumah yang sama setiap hari, tapi itu juga berarti harus betah tinggal berdua sama dia doang selama sisa umur hidupmu. Namanya tinggal berdua pasti ada "nggak samanya". Emang sih udah nggak ada berantem soal "kok telepon aku nggak diangkat", tapi selisih baru muncul dari topik "handuk basah jangan ditaro di kasur", atau "kalo abis dari luar jangan langsung ke kasur, musti cuci kaki dulu", atau "temperatur AC yang pas buat tidur", atau juga "perbedaan selera makanan".

Selama menikah, saya terus belajar setiap hari jadi istri yang suitable buat suami, terus berusaha buat produktif untuk memuaskan diri saya sendiri. Buat saya sih, namanya udah jadi istri ya harus ngikut suami. Harus ikhlas bikinin suami kopi walaupun lagi mager banget dan pengennya leyeh-leyeh doang. Musti siap-siap masak atau nyiapin makanan sebelum suami laper. Tahu diri untuk ada di rumah sebelum suami pulang supaya punya waktu buat beres-beres rumah dan dandan buat suami. Sebut saya konservatif, tapi saya senang melakukan hal-hal itu dan menurut saya, itu emang udah kewajiban istri.

"Ih kuno amat, suami juga punya kewajiban kali buat beres rumah", maybe you said that. I know I know, emang bener kok. Saya setuju emang harus kerja bareng sama suami dalam hal kewajiban rumah tangga. Tapi yaaaah gimana yah, kayaknya malu aja masa suami yang cuci piring terus saya belum bangun tidur. Setidaknya jadi lebih organised daripada sebelum menikah lah.

Gambar dari sini

Berbagai kewajiban yang sifatnya 24 jam-7 hari seminggu ini yang mungkin buat beberapa cewek kaget soal kehidupan setelah menikah. Pengennya ada me-time, pengennya bisa kayak sebelum menikah yang pulang malem ga pake dicariin, pengennya suami cari makan sendiri tanpa harus minta istri masak dulu. YAKALI MBAK :)) Kalo mentalnya gitu, jangan menikah hanya karena ikut-ikutan deh.

Terus yang krusial sih menurut saya soal ekonomi. Menurut survey tadi, alasan perceraian paling banyak adalah soal ekonomi. Menurut saya sih, kalo kalian sama pacar aja masih main umpet-umpetan soal cash-flow, kalo ada kebiasaan pacar soal duit yang kalian ga suka, kalo ada hal kecil soal manajemen duit yang selalu jadi alasan kalian berantem pas pacaran, mending diselesaikan dulu sebelum menikah. Karena menikah itu sifatnya amplify things. Saat kalian hepi pacaran, pas menikah pun hepinya bertambah berkali-kali lipat. Begitu juga dengan masalah, hal kecil yang annoying akan jadi persoalan besar yang kalian ributkan setiap hari.

Memutuskan untuk menikah adalah sebuah keputusan yang besar. Menikah hanya karena udah umurnya atau karena udah pacaran lama, menurut saya masih perlu dipikirkan matang-matang. Jangan cuma mau nikah cuma gara-gara ikutan orang lain aja. Menikah bukan trend, you don't have to follow.

-- hit me on @dinikopi

Senin, 12 September 2016

5 Inspirasi Kado Untuk Nikahan

No comments    
categories: 
Keluarga atau sahabat kamu nikah tapi bingung mau kasih apa untuk kado pernikahannya? Stop giving them seprei. Karena semua orang pasti kasih seprei untuk pengantin. Jadi kalo hadiah kamu ingin diingat dan berguna untuk manten, saya kasih beberapa inspirasi hadiah yah:

Gambar dari sini




1. Kitchen Set

Kitchen set berupa piring bermotif unik, gelas dengan model keren, knife set, seperangkat panci, dan perkakas dapur lainnya bisa jadi kado nikahan kamu untuk sahabat atau keluarga lho. Mau si manten jago masak atau baru belajar masak, kado kamu pasti berguna banget buatnya. Si istri senang, suami juga kenyang x))

2. Alat Elektronik
Eits, maksudnya bukan handphone atau gadget lainnya ya. Tapi alat elektronik yang kira-kira berguna di rumah kayak rice cooker, setrika, juicer, kipas angin, blender, atau juga bisa speaker. Nah tinggal kamu sesuaikan aja deh sama si pengantin ini karakternya gimana dan sering pake apa di rumah. Voila, hadiah kamu pasti memorable banget buat pengantin

3. Voucher
Kita sekarang hidup di zaman apa-apa pake voucher. Kamu bisa kasih voucher  belanja baju, belanja buku, sampe belanja bulanan di supermarket. Mau lebih wow lagi, kamu bisa beliin voucher pulsa (hipster banget yak), voucher dinner romantis, atau voucher liburan di aplikasi travelling untuk mereka honeymoon.

4. Tupperware
Hey emak-emak newbie deserve new set of Tupperware! Tupperware kan ga cuma lunch set aja. Tapi ada kayak rice dispenser, panci, bahkan toples-toples buat menaruh bumbu dapur. Bukan iklan ini mah, tapi emang Tupperware uemang terbukti awet dan pasti dibutuhin suatu saat dalam rumah tangga #ahsedap.

5. Craft Things
Apa-apa yang dibuat secara personal dari hati untuk sahabat atau keluarga tersayang, punya value lebih sih menurut saya. Kalo kamu emang suka bikin-bikin gitu, saatnya kasih tau mereka bahwa you're happy for them dengan karya kamu. Bisa berupa scrapbook, ilustrasi gambar, floating paper, lukisan, personalised frame, dan masih banyak lagi. Make it personal dan cuma bisa kamu yang persembahkan hadiah ini buat mereka :D

--
Masih ngerasa belum ada yang cocok untuk diberikan ke sahabat atau keluarga kamu yang lagi nikah? Try this: lingerie/g-string, make-up yang si cewek suka pake, handuk, selimut, baju couple, perlengkapan makanan bayi, perlengkapan beribadah, atau buku.

Kamu punya ide lain untuk kado nikahannya sahabat atau keluarga? Tulis di komen yak :D

-- hit me on @dinikopi

#DinikahinAfghan: Juli Adalah Bulan Terbaik

No comments    
categories: 
Gambar dari sini

Bulan-bulan menuju pernikahan itu bisa dibilang berjalan lambat dan mengerikan. Kalo saya disuruh balik lagi ke waktu di mana kami sedang mempersiapkan pernikahan, saya tolak mentah-mentah. Amit-amit deh :))

Yang udah nikah pasti tau dong ya gimana rasanya. Bulan-bulan mempersiapkan pernikahan adalah bulan di mana semua orang jadi musuh kita. Keluarga ngomong anu, temen nanya inu, pasangan minta anu-inu, terlalu banyak tekanan di bulan-bulan sebelum nikah. Pasangan bisa jadi orang yang paling kamu benci dengan uncountable fights everyday. Pokoknya stress banget deh.

Saya waktu itu berkali-kali ngomong ke diri sendiri dan pasangan: sabar, tinggal beberapa bulan lagi. Kalo abis nikah, hidup bakal lebih selow dan ga macem-macem. Bertahan aja dulu sebentar walau rasanya ga enak. Hidup dijalanin aja dari hari ke hari walaupun dengan cara "ngerangkak". Sebentar lagi hari H dateng and all of this fight doesn't matter anymore.

Saya dan pasangan menikah tanggal 30 Juli 2016, mulai bulan Juni 2016, rasanya nggak sabar buat cepet-cepet aja nikah dan Juli adalah bulan yang saya tunggu-tunggu. Juli kali ini berjalan lebih cepat dan lebih dinamis. Karena udah kebut-kebutan nyiapin ini itu dan karena ada beberapa perayaan spesial dalam hidup saya:

Happy Birthday Afghan Elbanna
Suami saya merayakan ulang tahun lima hari sebelum hari pernikahan kami. Sengaja? Sebenernya nggak sih, tapi pas nentuin tanggal nikah juga udah senyum-senyum sendiri karena harinya deketan banget. Mudah dihapal dan ngerayainnya bisa barengan (lah ini mah bilang aja aji mumpung).


Hari itu, saya sukses bawa kue di tengah-tengah acara ngurusin akomodasi keluarga. Seminggu sebelum nikah, saya sama suami ketemu tiap hari buat koordinasi ini-itu sepanjang hari. Hampir susah untuk tiba-tiba bawa kue karena barang bawaan juga lagi banyak dan rempong. But finally I made it yeay!

Rasanya senang masih bisa merayakan ulang tahun lelaki kesayangan saya dan menghabiskan waktu bersamanya. Selamat menapaki umur 26 tahun yah suami :*

Third Anniversary
Kami berdua merayakan anniversary ketiga di awal Juni (yah keserempet-keserempet sama Juli lah ya xP). Tiga tahun pacaran dan akhirnya sebulan lagi nikah tuh rasanya nano-nano. Kok kayaknya baru kemaren ketemu, yet it feels like I know him for forever in my life.

Tiga tahun pacaran tuh, sebenernya kelamaan sih buat memutuskan nikah menurut saya. Kalo kelamaan pacaran, ada kemungkinan bosen dan jadi sering berantem karena udah ngerasa deket tapi ga pulang ke rumah yang sama. Yang dipermasalahin kalo ga jarak, ya waktu. Tahun ketiga biasanya waktu-waktu di mana pasangan selo-selo-tapi-sekalinya-berantem-langsung-gede dan bisa aja putus #hayoloh.

Tapi tiga tahun (dengan segala ups and downs-nya) adalah waktu yang pas untuk mengenal seseorang. Udah pernah ngerasain momen romantisnya, momen dia-selalu-ada-sampai-kapanpun, udah pernah berkali-kali berantem gede, udah tau watak paling keras dia yang kayaknya ga bisa diubah dan belajar berkompromi, waktu yang cukup untuk dikenalkan ke keluarga, dan yang pasti, tiga tahun adalah waktu yang cocok untuk mengetahui bahwa cinta kita jauh lebih besar daripada mempermasalahkan sifat kita yang berbeda.

Saya tuh anaknya keras kepala banget Dari dulu udah memantapkan hati bilang kalo nggak akan setuju nikahin cowok kalo belum pacaran minimal dua tahun. So here I am, nikah di umur hubungan menginjak tahun ketiga. I feel blissfully complete.

---
Juli adalah bulan terbaik (sejauh ini) di tahun 2016. Saya punya dua keluarga, suami yang selalu ada, dan teman-teman yang ikut bahagia di hari spesial saya. Thank you July for making me special. Hey 2016, I am ready for your next surpirise :D

-- hit me on @dinikopi