Kamis, 21 September 2017

Pindah Lagi ke Matraman

1 comment    
categories: 
Tahun 2017 ini banyak banget hal yang bikin dunia saya jungkir balik. Setelah menikah rasanya ada banyak banget hal yang berubah, salah satunya tempat tinggal dan.... jabatan. Udah setengah tahun ini, saya pindah ke Matraman dan ganti kartu nama jadi Head of Digital Strategist.

Pertama kali ditawari, saya masih jadi freelance Socmed Officer di digital agency tersebut, terus karena belum ada yang menempati posisi Head, saya ditawari untuk kerja fulltime di sana. Bayangin aja udah lama freelance, eh ditawarin untuk kembali fulltime. Rasanya galau. Apalagi udah nikah dan waktu itu saya dan suami emang udah punya management time sebagai freelance. Emang sih, suami udah kerja di MRT Jakarta. Tapi nggak masuk 5 hari dalam seminggu, dan waktu kerjanya fleksibel banget bagaikan freelancers.

Tapi, saya inget banget kata nyokap mengenai kegalauan ini: Salah satu yang disayangkan dari banyaknya pasangan muda setelah nikah adalah, sang istri resign dari kantornya. Menurut nyokap, justru saat-saat nikah adalah saatnya "berjuang mati-matian" sama suami untuk ngumpulin duit. Buat apa? Buat segera beli mobil, beli rumah, isi perabotan rumah, dan persiapan finansial punya anak. Saat muda harusnya diisi dengan kerja kerja dan kerja, bukannya malah resign dan liburan sana sini.

Jleb.

Tapi yaah, ini kan kata nyokap saya, yang pengen terbaik buat anaknya aja berdasarkan pengalamannya. Saran nyokap saya bisa aja nggak relate dan nggak cocok buat kehidupan after married kamu. Jadi, emang tiap orang akan memilihi jalan hidup yang beda-beda dooong. Nggak ada yang bener atau salah. As long as kamu happy, semua bakal baik-baik aja

Tapiii, buat saya saran nyokap ini bener-bener jleb. Karena kemarin pas abis nikah duh pengennya di rumah aja berdua sama suami, liburan sana sini, eksplor jadi istri yang baik dengan cara belajar masak, nyuci, dan beresin baju suami. Kayaknya enak banget hidup kayak gitu. Di sisi lain, emang bener ada beberapa kebutuhan yang harus dipenuhi segera. Dan cara memenuhinya adalah dengan sang suami dan istri sama-sama bekerja.

Apalagi saya orangnya itu nggak bisa banget diem. Kalo udah mencapai satu level yang nyaman, pasti pengennya cepet-cepet nyobain hal yang baru biar segera naik level. Pokoknya selalu mikir "abis ini gue mau ngapain ya", dan cepat puas sama keadaan nyaman.

Okay, lanjuuut....

Waktu itu keadaannya saya masih di rumah kos sama suami. Setelah nikah, saya emang langsung ikut suami ke kosannya. Yah biarpun kecil, asal ga numpang di mana-mana lah gitu. Kosannya juga bukan ala kosan bujangan. Tapi udah lengkap ada dapur, kamar mandi dalem, tempat jemur, tempat cuci piring sendiri, kulkas, galon, wifi gratis, bahkan ada rooftop, ihiy!

Tapiii, seakan alam semesta bersekongkol di pertengahan 2017. Saya ditawari jabatan head, dan tiba-tiba ada rumah kontrakan kosong yang bisa saya tempati di daerah Matraman. Ini semacam ultra rejeki kalo kata komik Webtoon :))

Fun factnya adalah, dulu saya dan suami emang nyari banget kontrakan di sekitar Matraman. Tapi nggak pernah dapet yang cocok. Karena ternyata Matraman adalah kawasan yang terlalu padet dan belum ada rumah yang bikin kami tertarik. Padahal pengen banget tinggal di Matraman karena lebih deket ke mana-mana, akses makanan banyak, dan deket ke Gramedia Matraman (lots of booookssss). Tapi, di pertengahan 2017 ini malah dapet rumah yang oke di Matraman dengan harga yang lebih murah.

Jadilah pindah ke rumah kontrakan yang baru dengan hati senang. Karena kemarin pas di kosan, rasanya sumpek banget walaupun kosannya baguuus. Yah bayangin aja barang saya yang banyak (baca: buku buku buku dan buku) ditambah sama barang suami yang juga bejibun. Nggak muat di kosan yang kecil. Mau tidur pun rasanya musti "perang lahan" dulu sama suami. And I want my own kitchen! Jadi pindah adalah solusi yang melegakan semua pihak

Gambar dari sini
Rasanya waktu pas pertama pindah, kayak berhasil naik ke satu level lebih tinggi. Udah nikah, punya jabatan tetap dan fasilitas kantor, ditambah pindah ke rumah kontrakan yang lebih luas. Duh, udah lengkap sekali berumah tangga (aposeeee).

Walaupun ini tahun pertama nikah, tapi saya pengen banget langsung nabung buat punya rumah di Tangerang atau BSD. Punya rumah yang ada halaman belakangnya buat ngopi-ngopi. I think it's an okay situation di mana saya kerja fulltime dengan gaji tetap, suami juga udah enak di kantornya. Yah, ini saatnya untuk belajar masak, nabung, dan segera punya rumah sendiri. Aamiinnnn

Soal gimana kehidupan jadi Head of Digital Strategist bakal saya tulis ya di blogpost selanjutnya. Bye dulu, takut ikannya gosong~

*dini yang nulis sambil goreng ikan

-- hit me on @dinikopi

1 komentar:

  1. Dini, so happy to hear, hebaaat banget sih kamu, abis nikah langsung di-promote! Semoga segala rencananya dilancarkan yaaa! :D

    BalasHapus

Itu sih kata @dinikopi, menurut kamu?