Minggu, 29 Mei 2016

Kenapa Memutuskan Menikah?

4 comments    
categories: 
Ini menurut saya adalah topik yang menarik, alasan mengapa seseorang akhirnya memutuskan untuk menikah itu.... kayak misteri yang hanya si orang yang tahu benar bagaimana rasanya. Yuk lah dibahas satu-satu

Gambar dari sini

Kenapa seorang cowok memutuskan untuk menikah?
Saya percaya cowok seharusnya punya alasan lebih banyak untuk memutuskan menikah. Karena semandiri-mandirinya cowok, dia tetap akan butuh pasangan untuk menemani dan mengurusinya. Dari teori ini sih, seharusnya cowok yang lebih ngebet nikah daripada cewek. Tapi kenyataannya, cowok lebih pede nikah di atas umur 30 tahun. Tapi ada juga beberapa yang memutuskan menikah di umur 20-an. Kenapa? Saya juga penasaran. Saya tanya ke pasangan dan baca opini beberapa cowok lain, secara garis besar hal-hal ini yang bisa membuat cowok memutuskan untuk menikah:

1. Udah siap secara finansial
Biasanya kalo cowok yang udah punya tabungan, rumah, dan mobil akan segera mencari calon istri. Buat apa? Buat melengkapi hidupnya lah. Udah punya harta duniawi masa ga punya istri yang bisa ngurus dia dan kasih keturunan? Biasanya yang tipe kayak gini, nikah di umur 30-40an, kenapa? Karena mempersiapkan finansial butuh waktu kaliii, kecuali kalo profesinya artis ya. Dan seliat saya (CMIIW), cowok dengan keadaan begini ga banyak pilih-pilih cewek. Asal ada yang ngurus dia, pasti mau aja. Cinta bisa "dibangun" setelah nikah kan.

2. Menemukan pasangan yang cocok
Misal ada cowok pacaran sama A selama 9 tahun, lalu putus dan kemudian ketemu sama B. Dalam waktu 3 bulan saja, cowok tersebut memutuskan untuk mantap menikahi B. Nah lho, jadi durasi pacaran yang lama bukan kunci bagi cowok untuk siap menikah. Tapi, orang yang tepat adalah jawaban bagi kesiapan si cowok.

Nih ya biasanya mereka mengilustrasikan gini: Dulu gue nggak kepikiran mau nikah secepet ini (read: nikah di bawah umur 30 tahun). Tapi ketika gue ketemu sama si B, tiba-tiba gue ngerasa dia lah orang yang tepat untuk menemani di sisa hidup gue. Tiba-tiba gue menemukan orang yang bisa melengkapi puzzle gue, rasanya klop dan lengkap aja.

Hmmm, sounds ga masuk akal. Tapi ya namanya cinta, namanya ketemu soulmate. Emang gak bisa diungkapkan dengan kata-kata sih.

3. Mirip Ibu
Ada lho yang memutuskan untuk menikahi pacarnya karena si cewek mirip Ibu. Mungkin bisa diartikan gini, cowok kan sifat alaminya adalah pengen diurusin. Nah, dari kecil Ibu lah yang mengurus dia, jadi ketika dia ketemu cewek yang mirip Ibunya, pasti bakal diseriusin karena itu tanda dia percaya ceweknya akan ngurusin dia setelaten (atau malah lebih daripada) Ibunya.

4. Udah lama pacaran, nunggu apa lagi?
Nah di luar alasan nomor 2, ada juga cowok yang emang udah pacaran lama banget terus emang ga putus-putus atau ga cari cewek lain lagi. Dan cowok biasanya dihantui perasaan "ya udah lah, udah pacaran lama ini, gue nikahin aja kali ya. emang mau nunggu apa lagi sih?"

5. Pengen punya jeda umur pendek sama anak
Biasanya ini alasan cowok menikah muda sih (di bawah umur 25 tahun). Mereka ga mau gap antara dia dan anak terlalu besar sampe mengakibatkan ayah dan anak cekcok melulu karena beda generasi. Udah ketebak lah ya, cowok tipe begini langsung punya anak setelah nikah. Cepet aja broh...


Kenapa cewek memutuskan menikah?
Menarik banget ngeliat fakta bahwa lebih banyak cewek yang ngebet mau nikah. Padahaaaal, cewek itu udah didesain sedemikian rupa untuk bisa hidup sendiri lho. I mean, cewek bisa belajar listrik, pertukangan, karir cewek bisa didevelop, bisa ngasih makan dirinya sendiri, bisa tetap cantik rapi serta menarik walau lagi single, bahkan bisa punya anak tanpa nikah thanks to bank sperma, bisa "ngedesain" anaknya lagi, pilih-pilih sperma berkualitas kayak gimana untuk hamil. Cowok kan nggak bisa hamil :P Tapiii, ajakan buat nikah pertama kali biasanya datang dari cewek. Kenapa oh kenapa? Ini beberapa alasannya:

1. Karena udah umurnya
Walau bisa hidup sendirian, saya percaya tubuh kita itu masih primitif. Saat menginjak umur 23-25 tahun, otak (dan tubuh) yang bertugas mengurusi reproduksi tuh kayak udah kasih warning "woy ini saat yang tepat untuk berkembang biak nih. Cepetan dong, lagi mateng-matengnya euy". Jadiii, makanya banyak orang yang bilang umur 23-25 tahun adalah waktu yang tepat untuk cewek menikah karena alasan warning primitif dari tubuh kita ini

2. Karena udah sayang banget sama pacar
Cewek tuh ya kalo udah ada di sebuah hubungan, pasti berkali-kali mikirin mau nikah kapan, nikah di mana, detail pernikahannya gimana, dan printilan nikah lainnya. Ini dibayangkan berkali-kali sampe-sampe ya rasanya nikah itu kayak goals dan achievement aja gitu. Biasanya bayangan sempurna mau nikah ini dateng karena media sih. Di film, videoklip, sampe obrolan cewek kalo lagi hangout ya isinya soal menggembar-gemborkan betapa pernikahan bisa membawa kehidupan yang happily ever after.

3. Karena temen lain udah pada nikah
Kalo kata @LADIBAA, perasaan mau nikah karena temen yang lain udah pada nikah kayak lagi ujian terus panik sendiri liat temen yang lain keluar ruangan duluan. Terus jadinya pengen cepet-cepet kelarin isi soal walaupun asal-asalan. Ya bener juga sih, panik pasti ada. Apalagi dibombardir sama News Feed Facebook, moment Path, atau Instagram temen-temen yang udah ga ngepost soal liburan lagi, melainkan suami, honeymoon, dan anak. Jiwa kompetitifnya langsung keluar dan jadi panik sendiri. Ga banyak nih yang akhirnya menikah karena alasan ini. Pilihan asal? Jangan sampe yah guys :)

4. Karena mau membahagiakan orang tua
Cowok juga bisa sih punya alasan kayak gini, tapi biasanya yang sentimental dan "diburu-buru" kan cewek. Apalagi kalo anak satu-satunya atau anak terakhir. Kayaknya orang tua makin ngedesak anak buat cepet nikah biar masih ada umur untuk pangku cucu. Ini nggak salah sih, prioritas dan standar bahagia orang kan beda-beda. Kondisi setiap orang juga beda. But I hope you girls choose wisely ya :)

5. Udah punya semuanya sih, tapi kok kosong ya?
Kalo udah umur 27 tahun ke atas terus masih single, normal banget ada pikiran "gue udah kerja dan mapan sendiri, tapi gue butuh cowok buat bimbing gue, buat jaga gue, buat seneng bareng-bareng, buat manja-manjaan" dan sederet perasaan yang ga bisa digantikan oleh kehadiran seorang suami.

--
Tiap orang punya alasan yang berbeda untuk memutuskan menikah. Beberapa punya satu alasan, yang lainnya punya banyak alasan yang saling melengkapi. Yang pasti, alasannya harus personal, jadi ada komitmen yang muncul. Apa pun alasan kamu menikah atau belum menikah, harusnya jadi alasan pribadi kamu. Orang lain nggak perlu memahami, selama diri kamu bahagia sama kondisinya, why bothers? You only live once kali, so live your life to the fullest :D

PS: Buat kamu yang memutuskan menikah, ada postingan #DinikahinAfghan yang isinya share soal printilan coming soon wedding. Happy reading /o/

-- hit me on @dinikopi

4 komentar:

  1. Balasan
    1. HAyooo coba diinget-ingeet kak

      Hapus
  2. Iya. Tiap orang yang memutuskan untuk menikah pasti berbeda beda. Tapi ... buatku, kebanyakan punya tujuan yang sama, yaitu hidup bahagia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi di beberapa orang, nikah nggak bikin hidup bahagia kak :')

      Hapus

Itu sih kata @dinikopi, menurut kamu?