Sabtu, 05 Januari 2013

Dear The Old Me

2 comments    
categories: 
Setelah sekian lama tak membaca ulang diary saya saat SD-SMP, saya akhirnya tergoda untuk membukanya kembali. First impression saya langsung kayak kepengen menjauhkan buku tersebut. Perbedaan gaya dan bahasa menulis, serta yang terpenting pada saat itu, pandangan saya terhadap dunia masih sangat sederhana dan.... picik. Tapi saya tahan-tahanin baca sampai beberapa bulan. Tak lama kemudian, saya mulai memahami alur perasaan dan logika saya pada masa itu.

Gambar dari : http://pinterest.com/pin/269230883945093146/
Saya selalu menulis kejadian pada hari Minggu, hari-hari lain skip banget. Jadi, saya hanya bisa melihat kehidupan saya berputar pada satu poros saja. Sayang banget saya nggak nulis detail kegiatan di OSIS, KIR, dan tugas-tugas sekolah. Beberapa bagian pun tak saya ceritakan dengan lengkap. Sekarang saya menyadari bahwa membaca kejadian secara longkap-longkap gitu, menyusahkan. :P

Sebenarnya, keinginan baca diary ulang itu karena saya pengen memahami mengapa kehidupan saya berpusat pada si dia saja. Segitu berpengaruhnya kah dia pada saya yang dulu, saya penasaran. Tadinya saya kesal akan fakta ini, tapi selesai tutup diary, saya jadi sadar, emang dia segitu pentingnya dulu.

Baca diary ulag memberikan saya kesempatan untuk kasih jeda ke diri sendiri buat flashback. Kalo dipikir-pikir sih saya berkembang pesat banget sekarang. Kalau Dini yang dulu tahu seberapa pecicilannya saya sekarang, dia pasti seneng. Hehehe.

-- hit me on @dinikopi

2 komentar:

  1. gw lbh suka lu yg dulu..

    Cz dlu qta dekt..


    ....


    halah.. Abaikan itu..



    disini gw cma mnta tolong untuk lu baca ini :



    https://m.facebook.com/notes/taupan-perfects-seiha/pemikiran-sang-genius-taupan-bahari/200667950091305/?refid=8&_ft_=qid.5897287674568371138%3Amf_story_key.5211005608761547227



    Udah ada blum??

    Klo blum ada, lu bisa buat ny kan??
    Gw yakin lu bisa..

    Gw ga ngarep lu bls ini, gw cma ngarepin lu buatin hal yg ky diatas demi perdamaian dunia..

    Cz banyk bgd org yg pengn gw temuin tp smua media yg udh ada (slama yg gw temuin), gda yg bs bantu..




    sebelum ny, makasih buat perhatian ny..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa harus ada kolom ketemuan?

      Hapus

Itu sih kata @dinikopi, menurut kamu?